Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD
Suhartono (61),warga Komp RSS Azhar Permai, Kecamatan Sembawa, Kabupaten Banyuasin, didampingi penasehat hukumnya Suwito Winoto, Selasa (19/3/2024). Foto: Sumselheadline/Ela.
Suhartono (61),warga Komp RSS Azhar Permai, Kecamatan Sembawa, Kabupaten Banyuasin, didampingi penasehat hukumnya Suwito Winoto, Selasa (19/3/2024). Foto: Sumselheadline/Ela.

Sidang Ditunda, Penggugat Kasus Koperasi di Banyuasin Kecewa

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Suhartono (61),warga Komp RSS Azhar Permai, Kecamatan Sembawa, Kabupaten Banyuasin, didampingi penasehat hukumnya Suwito Winoto dan rekan, terpaksa kecewa. Karena jadwal sidang pengajuan dugaan wanprestasi Koperasi Sekundang hingga mengalami kerugian ratusan juta, ditunda PN Pangkalan Balai, Selasa (19/3/2024).

“Benar, agenda sidang perdana hari ini ditunda hingga minggu depan, lantaran pihak tergugat satu, Koperasi Konsumen Karyawan Sekundang, tergugat dua, Bambang Mulyadi dan turut tergugat PT BRI Persero tidak hadir. Agenda minggu depan, pemanggilan para tergugat,” papar Suwito Winoto, didampingi Putri Hardianti dan Syanse Rambe.

Suwito menjelaskan, kasus dugaan wanprestasi koperasi ‘Sekundang’ ini sudah didaftarkan sebelumnya ke Pengadilan Negeri Pangkalan Balai dengan No : 10 /Pdt.G/2024/PN PKB tanggal 8 Maret 2024. “Dalam kasus ini (Koperasi Sekundang_red), klien kami sudah dirugikan, baik materil maupun imateril,” ujarnya.

Tulisan lainnya :   Pencuri Aki dan Rambu Lalin Dibekuk

Suwito menjabarkan, pengajuan gugatan koperasi ‘Sekundang’ tersebut, timbul karena kliennya tidak menerima haknya. “Jadi, klien kami ini menjaminkan rumah dan ruko, serta uang pribadinya untuk membantu jalannya koperasi ‘Sekundang’ tersebut. Selama tiga tahun menunggu, belum juga ada kejelasan. Kami sudah menyuratinya, mengirimkan somasi, namun belum juga ada penyelesaian, artinya sudah melanggar wanprestasi,” ungkapnya.

Ditambahkan Suhartono, dirinya sudah cukup bersabar selama tiga tahun terakhir ini. “Kini sudah waktunya kami bangkit. Kami menuntut keadilan. Kami merasa dirugikan selama tiga tahun terakhir, tiga tahun tidak ada penjelasan atas koperasi ‘Sekundang’,” urainya.

Tulisan lainnya :   Beredar Surat Penetapan Tersangka Oknum Dewan

Dijelaskan Suhartono, awalnya mendiang isterinya dan dia meminjam dana ke BRI, namun saat itu menggunakan nama isterinya yang sudah meninggal.

“Saat itu kami menjaminkan rumah dan ruko. Selama tiga tahun berjalan, belum juga terselesaikan. Dari itulah, kami memohon keadilan termasuk hutang piutang mengisi koperasi senilai Rp 100 juta, yang baru di bayar Rp 50 juta, itupun dengan rasa terpaksa. Kalau memang dari awal dicicil, mungkin sudah selesai, tidak akan jadi masalah. Disini kami yang dirugikan, saya pegang surat tanah jaminan kebun yang ada di daerah Lubay muara enim, selama tiga tahun juga kami tidak bisa menikmati hasilnya,” pungkasnya. (Ela)

Editor: Ferly

Check Also

Petuga mengevakuasi jasad Yundi yang ditemukan tewas di kamar mandi kosannya, Jumat (12/7/2024). Foto: Sumselheadline/Ela.

Yundi Tewas Luka Tusu di Kamar Mandi

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Yundi Efran (27), warga Kalidoni, Palembang, tewas dibunuh dalam kamar mandi rumah kakaknya …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *