Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD
Kasipidsus Ario Apriyanto Gopar, SH MH saat gelar rilis penetapan sekaligus penahanan tersangka Doni Prayatna, Senin (27/5/2024). Foto: Sumselheadline/Ela.
Kasipidsus Ario Apriyanto Gopar, SH MH saat gelar rilis penetapan sekaligus penahanan tersangka Doni Prayatna, Senin (27/5/2024). Foto: Sumselheadline/Ela.

Kontraktor Jadi Tersangka Korupsi Mess UIN Raden Fatah

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Setelah tujuh bulan melakukan penyidikan terhadap kasus dugaan korupsi pembangunan mess UIN Raden Fatah Palembang tahun 2022, akhirnya tim penyidik Pidsus Kejaksaan Negeri (Kejari) Palembang menahan satu orang tersangka.

Dia adalah Direktur PT Cahaya Sriwijaya Abadi bernama Doni Prayatna, kontraktor pembangunan Mess UIN Raden Fatah Palembang yang ditetapkan sebagai tersangka oleh penyidik Pidsus Kejari Palembang.

Demikian dikatakan Kepala Kejari Palembang, Jonny W Pardede, SH, MH melalui Kasipidsus Ario Apriyanto Gopar SH MH saat gelar rilis penetapan sekaligus penahanan tersangka Doni Prayatna.

Setelah cukup alat bukti dalam penyidikan kasus ini, maka hari ini pidsus Kejari Palembang menetapkan direktur kontraktor pelaksana kegiatan sebagai tersangka,” ungkap Ario, Senin (27/5/2024).

Didampingi Kasubsi Penyidikan Abdul Muis SH dan Kasubsi Intelijen Fachri Aditya SH, Kasipidsus menerangkan modus yang dilakukan tersangka Doni Prayatna yakni pengurangan volume pembangunan Mess 7 lantai UIN Raden Fatah Palembang tahun 2022.

Dikatakannya, bahwa dalam proses pembangunan tahap pertama berdasarkan penyidikan serta keterangan 18 orang saksi terjadi dugaan korupsi tidak sesuai RAB.

“Berdasarkan keterangan 18 saksi yang kita panggil, maka disimpulkan terjadi pengurangan volume pembangun alias tidak sesuai RAB yang dilakukan tersangka,” ungkapnya.

Tulisan lainnya :   Siswa Tergelatak di Jalan, Temannya Lapor Jatuh

Disinggung mengenai jumlah kerugian negara, mantan Kasi Intelijen Kejari Ogan Ilir ini mengatakan masih menunggu hasil audit dari BPKP Sumsel.

Namun, lanjutnya dari hasil penyidikan yang dilakukan kasus dugaan korupsi pembangunan mess 7 lantai UIN Raden Fatah Palembang berpotensi rugikan keuangan negara sebesar Rp800 juta.

Lebih lanjut dikatakan Ario, bahwa tersangka Doni Prayatna sebelumnya telah dilakukan pemeriksaan sebagai saksi dalam kasus pembangunan gedung eks rumah dinas Kemenkeu Palembang.

Usai ditetapkan sebagai tersangka, lanjut Ario tersangka Doni Prayatna langsung dijebloskan ke penjara penahanan sementara di Rutan Tipikor Pakjo Palembang. “Yang bersangkutan dilakukan penahanan selama 20 hari kedepan guna kepentingan penyidikan,” sebut Ario.

Atas perbuatan tersangka Doni Prayatna, kata Ario dijerat dengan pidana Pasal 2 Ayat (1) atau Pasal 3 Jo Pasal 18 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat(1) ke-1 KUHPidana. “Untuk selanjutnya, akan dilakukan pemeriksaan lanjutan sebagai tersangka,” ujarnya.

Tulisan lainnya :   Serukan Sinergi, Apriyadi Disambut Ribuan Warga Muhammadiyah

Masih kata Ario, dalam penyidikan perkara ini tidak menutup kemungkinan bakal membidik tersangka lainnya. Sebab, menurut Ario dalam tindak pidana korupsi tidak mungkin pelaku berdiri sendiri atau tunggal.” Tunggu saja tanggal mainnya,” tukas Ario.

Sebelumnya, Pidsus Kejari Palembang resmi menaikkan status dugaan korupsi pembangunan Mess UIN Raden Fatah Palembang ketahap penyidikan.

Naiknya status ke penyidikan tersebut usai tim penyidik menemukan adanya dugaan tindak pidana pada pembangunan gedung eks Kemenkeu, yang saat ini dijadikan gedung guess host atau mess UIN Raden Fatah Palembang.

Diketahui, untuk pagu anggaran dari pembangunan mess tersebut adalah sebesar Rp16,5 miliar lebih, kontrak pengerjaan adalah 150 hari terhitung sejak 24 Juni 2022 sampai 21 Desember 2022.

Pembangunan mess UIN Raden Fatah Palembang tersebut berlokasi di Jalan Lebak Rejo Kelurahan Sekip Jaya Palembang. Bahwa dalam tahapan pengerjaan gedung tersebut terdapat adanya dugaan pengurangan volume yang tidak sesuai kontrak.

Yakni terdapat pengurangan volume pada pekerjaan struktur beton dan besi yang tidak sesuai dengan kontrak, dan tidak memenuhi standar mutu beton. (Ela)

Editor: Ferly

Check Also

Ratu Dewa. Foto: Sumselheadline/Pitria.

Agustus Ratu Dewa Mundur dari ASN, Syarat Ikut Pilwako

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Resmi berpasangan dengan Prima Salam dari Partai Gerindra untuk Pemilihan Walikota (Pilwako) …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *