Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD
Plh Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Sumsel Drs H Edward Candra, MH saat gerakan tanam cabai di SMKN Sumsel, Senin (4/3/2024). Foto: Sumselheadline/Fer.
Plh Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Sumsel Drs H Edward Candra, MH saat gerakan tanam cabai di SMKN Sumsel, Senin (4/3/2024). Foto: Sumselheadline/Fer

Hargai Sayuran Semakin Mahal, Siswa Diajak Tanam Cabai

Foto bersama Pelaksana Harian (PLH) Sekretaris Daerah (SEKDA) Provinsi Sumsel Drs H Edward Candra, M.H

 

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Penjabat Gubernur Sumsel Dr Drs H A Fathoni, MSi yang diwakili Pelaksana Harian (PLH) Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Sumsel Drs H Edward Candra, MH menghadiri serta membuka secara langsung kegiatan  “Gerakan tanam cabai (Gertam) cabai PKK serentak , sekaligus pemberian bantuan secara simbolis kepada anak sekolah dalam rangka gerakan Sumsel Mandiri Pangan Goes To School dan Goes To Office.

Kegiatan ini diselenggarakan oleh Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) dalam rangka peringatan Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK ke 52 Tahun 2024 bertempat di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri Sumsel, Senin (4/3/2024)

Plh Sekda Provinsi Sumsel Drs H Edward Candra, M.H mengatakan, gerakan tanam cabai yang dilakukan pada hari ini bertujuan untuk mengatasi kenaikan harga pangan terutama cabai.

Gertam cabai ini diharapkan dapat menurunkan permintaan cabai terutama menjelang HBKN, karena bisa terpenuhi dari hasil produksi sendiri. Permintaan kebutuhan pangan Masyarakat yang meningkat menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) menyebabkan beberapa harga komoditas pangan juga meningkat.

“Berdasarkan data Sistem Pemantauan Pasar Kebutuhan Pokok (SP2KP) pada minggu ketiga Februari 2024, komoditas yang perlu di waspadai adalah cabai merah, cabai rawit, beras, gula pasir, minyak goreng, daging ayam ras, dan telur ayam ras,” ujarnya.

Selain itu, sambung dia, gerakan ini juga bertujuan untuk mengoptimalkan pemanfaatan lahan pekarangan disekitar rumah, sekolah maupun kantor-kantor.Gerakan tanam cabai ini selaras dengan gerakan menuju kemandirian pangan di Provinsi Sumsel yaitu Gerakan Sumsel Mandiri Pangan (GSMP) yang dilaunching pada tahun 2021. Hingga Desember 2023, tercatat data sebanyak 26.948 Rumah Tangga Miskin yang telah mendapatkan bantuan GSMP baik dari dana CSR maupun dana Swadaya.

Tulisan lainnya :   Pemudik Diimbau tak Gunakan Sepeda Motor

“Tentunya ini berkat kerja sama dari semua Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, Tim Penggerak (TAPI) PKK, Bank Badan Usaha Milik Negara (BUMN), maupun Bank Daerah dan seluruh masyarakat Provinsi Sumsel,” ungkapnya.

“Jangan jadi pembeli, jadilah penghasil dimulai dari tingkat keluarga, tidak hanya cabai tetapi juga sayuran lain seperti kangkung, bayam, terong, tomat, dan buah-buahan, serta sumber protein seperti ikan dan ayam untuk dibudidayakan di sekitar rumah.Sehingga masyarakat Sumsel menjadi masyarakat yang sehat, aktif, dan produktif, hal ini secara tidak langsung juga akan berkaitan dengan penurunan kemiskinan, penurunan angka stunting, dan peningkatan kualitas konsumsi pangan yang dilihat dari skor PPH konsumsi,” tuturnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, angka kemiskinan Provinsi Sumsel turun sebesar 0,12 poin pada Maret 2023, angka stunting turun dari 24,8 persen pada tahun 2021 menjadi 18,6 persen pada tahun 2022, dan peningkatan skor PPH dari 93,9 di tahun 2022 menjadi 94,2 di tahun 2023 peringkat ke 4 secara nasional.

Tulisan lainnya :   Bayi Kembar Tiga Diberi Nama Ibunya yang Meninggal

“Untuk menciptakan kemandirian pangan di Provinsi Sumsel kita tidak boleh berhenti sampai disini saja. Terus lanjutkan dan masifkan gerakan ini, edukasi sekolah-sekolah dan kantor-kantor sebagai percontohan bagi masyarakat umum. Kita sudah melakukan launching GSMP Goes to School dan GSMP Goes to Office pada tanggal 25 Februari 2024 lalu, marilah kita bersama-sama melakukan langkah kongkrit agar kita tidak kelaparan dan terus memasifkan Gerakan Sumsel Mandiri Pangan yang memiliki andil cukup besar dalam menekan laju inflasi,” bebernya.

“Terus gaungkan GSMP pada semua sektor masyarakat, di sekolah-sekolah, kantor-kantor baik pemerintah maupun swasta, kabupaten/kota sampai desa-desa di Provinsi Sumsel,” imbuhnya.

Dia menerangkan, provinsi Sumsel memiliki lebih kurang 2.000 tenaga penyuluh baik dari pertanian, peternakan, perikanan, dan perkebunan yang bisa terjun langsung untuk mengedukasi masyarakat tentang teknik budidaya tanaman, perikanan, maupun peternakan.

Sehingga kegiatan ini bukan hanya proses menanam tetapi sampai dengan pemanenan, edukasi, evaluasi, dokumentasi, dan pelaporan/pencatatan seluruh proses kegiatan dari modal, berapa yang ditanam, dan berapa hasilnya. Sehingga pihaknya memiliki analisa produksi dari setiap kegiatan.

“Marilah kita bersama-sama melakukan gerakan untuk menstabilkan inflasi, menurunkan angka kemiskinan dan stunting, dan meningkatkan kualitas konsumsi pangan di Provinsi Sumsel sesuai dengan bidang masing-masing baik swasta maupun pemerintah,”tandasnya. (fer)

Editor: Edi

Check Also

Kapolda Sumsel Irjen Pol A Rachmad Wibowo menijau langsung lokasi bekas galian minyak ilegal di Sungai Angit, Babat Toman, Muba. Foto: Kominfo Muba.

Pemprov-Polda Sumsel Bentuk Satgas Pencegahan Ilegal Drilling

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan,  Elen Setiadi, SH, MS mengungkapkan Pemerintah Provinsi …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *