Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD
Kegiatan pelatihan kepada 59 pekebun perwakilan Kabupaten Musi Banyuasin di Hotel Emilia, Selasa (4/6/2024). Foto: Sumselheadline/Pitria.
Kegiatan pelatihan kepada 59 pekebun perwakilan Kabupaten Musi Banyuasin di Hotel Emilia, Selasa (4/6/2024). Foto: Sumselheadline/Pitria.

Tingkatkan Produksi Sawit di Sumsel, Pekebun dan KUD Dilatih

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Untuk meningkatkan produksi kelapa sawit, para pekebun dinilai penting memiliki kemampuan manajemen dan administrasi keuangan.

Melihat dari sawit dan luasan kebun kelapa sawit di Sumatera Selatan (Sumsel) 1,4 juta hektar, dan sebagian besar mata pencaharian masyarakat dari kebun kelapa sawit, maka edukasi dinilai penting.

Dengan pekebun, keluarga pekebun yang juga pengurus dan anggota Koperasi Unit Desa (KUD) kelapa sawit teredukasi, maka ini jadi salah satu upaya peningkatan produksi.

Trainer dan Dosen Departemen Agribisnis Fakultas Ekonomi dan Manajemen Institut Pertanian Bogor (IPB), Dr. Ir. Dwi Rachmina M.Si., mengatakan para pekebun diajarkan membuat report seluruh aktivitas perkebunannya, yang nantinya bisa jadi evaluasi.

Tulisan lainnya :   Lantik Pj Bupati Muba, Gubernur Sumsel Berikan Tiga Tugas Utama

“Dari sini nantinya pekebun bisa melihat bagaimana pengelolaan kebunnya, pupuk, tenaga kerja, obat-obatan, dan termasuk untung atau tidak,” katanya di sela pelatihan kepada 59 pekebun perwakilan Kabupaten Musi Banyuasin di Hotel Emilia, Selasa (4/6/2024).

Menurutnya, tak hanya mengevaluasi hasil dari kegiatan perkebunan kelapa sawit, dari sisi bisnis yang dikelola oleh KUD dengan baik, berpengaruh pada meningkatnya produksi panen kelapa sawit. “Tak hanya soal teknis memilah bibit, tapi pekebun juga harus paham manajemen dan administrasi keuangan,” katanya.

Direktur Perlindungan Perkebunan Ditjen Perkebunan Kementerian Pertanian Hendratmojo Bagus Hudoro mengatakan, cara mengolah keuangan penting bagi pekebun untuk meminimalisir pengeluaran dana dan memaksimalkan pendapatan.

Tulisan lainnya :   Pj Bupati Apriyadi Antar Langsung Mendiang Wakil Ketua Baznas Muba

“Jika manajemen pekebun tidak baik, ini akan berdampak pada hasil produksi buah. Karena saat ini saja kontribusi total ekspor Rp640 triliun di 2023, diantaranya Rp440 triliun dari perkebunan dan diantaranya 80 persen dari kelapa sawit,” jelasnya.

Kepala Dinas Perkebunan Provinsi Sumsel Agus Darwa mengatakan, setelah dua kali dilakukan pelatihan, setidaknya ada 1.250 pekebun yang teredukasi.

Agus mengatakan, dengan luas kebun kelapa sawit di Indonesia 16,4 juta hektar, diantaranya total 1,4 juta hektar (termasuk milik masyarakat), artinya Sumsel menyumbang ekspor sekitar 10 persennya. “Maka Sumsel sebagai penghasil sawit, sudah seharusnya pekebunnya teredukasi dengan baik,” katanya. (Nda)

Editor: Ferly

Check Also

Nenek Rogaya sengaja mendatangi Sekda Muba, Apriyadi untuk berterima kasih, Jumat (12/7/2024). Foto: Kominfo Muba.

Pulang Haji Rogaya Temui Apriyadi

SUMSELHEADLINE.COM, SEKAYU — Rogaya (71), nenek dari Kampung V Kecamatan Sekayu, Jumat (12/7/2024) pagi menemui …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *