Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD

Muba Terpantau Zero Hotspot, Bupati Panggil Perusahaan Perkebunan

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Cuaca panas dan kemarau kering yang kini menyelimuti wilayah Sumatera Selatan, khususnya di Kabupaten Muba, membuat ancaman Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutlah) menjadi atensi dan prioritas untuk diantisipasi.

Betapa tidak, sebagian wilayah Kabupaten Muba merupakan lahan gambut yang sangat rentan memicu terjadinya Karhutlah. Hal ini juga yang menjadi perhatian serius Pj Bupati Apriyadi Mahmud.

Dalam kesempatan menghadiri Apel Kebakaran Hutan dan Lahan (KARHUTLAH) Kegiatan Penguatan Kapasitas Kawasan untuk Pencegahan Kesiapsiagaan Bencana Tahun 2023 di Halaman Griya Agung Palembang, Rabu (17/5/2023), Pj Bupati Apriyadi Mahmud menegaskan hingga Rabu 15 Mei 2023 Kabupaten Muba terpantau zero hotspot.

“Berdasarkan update data Pusdalops PB BPBD Muba hingga Rabu 17 Mei 2023 Kabupaten Muba tidak terpantau hotspot atau zero hotspot,” ungkap Pj Bupati Apriyadi Mahmud.

Tulisan lainnya :   Tarif Air PADM Tirta Musi Naik, Jadi Penyumbang Inflasi Palembang

Mantan Kadinsos Pemprov Sumsel ini menyebutkan, upaya pencegahan Karhutlah lainnya dilakukan dengan telah mengumpulkan semua pihak perusahaan perkebunan dan pertambangan yang beroperasional di Muba untuk maksimal dalam upaya pencegahan Karhutlah.

“Kita sudah sosialisasikan dan meminta perusahaan di Muba kooperatif dan pro aktif dalam upaya pencegahan dan penanganan Karhutlah di wilayah Muba,” tegasnya.

Lanjutnya, ia juga menekankan kepada perangkat Kecamatan dan Desa di wilayah rawan Karhutlah untuk stand by dan siaga di wilayah masing-masing. “Camat dan Perangkat Desa di wilayah rawan Karhutlah diwajibkan stand by di tempat dan selalu melakukan patroli,” ungkap dia.

Gubernur Sumsel Herman Deru, mengatakan upaya-upaya pencegahan dan penanganan Karhutlah di wilayah rawan Karhutlah harus terus dimasifkan.

“Saat ini cuaca panas kering yang sangat rawan memicu terjadinya Karhutlah, saya minta Kepala Daerah di wilayah rawan Karhutlah untuk terus maksimal dalam upaya pencegahan dan penanganan,” tegas Gubernur Herman Deru.

Tulisan lainnya :   Pasca Pemilu 2024, Kota Palembang Kebanjiran

Dalam kesempatan itu, Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB Mayjen TNI Fajar Setyawan mengecek semua kesiapan dalam upaya penanganan Karhutlah di Sumsel.

“Semua alat dan logistik harus terus disiapsiagakan, kita antisipasi bersama potensi terjadinya Karhutlah terutama di wilayah Sumsel,” tandasnya.

Dalam kesempatan Apel Kebakaran Hutan dan Lahan (KARHUTLAH) Kegiatan Penguatan Kapasitas Kawasan untuk Pencegahan Kesiapsiagaan Bencana Tahun 2023 Pj Bupati Apriyadi Mahmud turut didampingi Kepala BPBD Muba Pathi Ridwan, Kasat Pol PP Erdian Syahri, Kadisbun Akhmad Toyibir, Kabid Komunikasi Publik Kominfo Yettria, dan Plt Kabag Protokol dan Dokumentasi Pimpinan Rangga Perdana Putera. (fer)

Editor : Edi

Check Also

Warga yang memebli beras Bulog. Foto: Dok Sumselheadline.

Harga Beras Meroket, Bulog Sumsel Sebut Distribusikan 2.773 Ton Beras SPHP

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Di tengah banyaknya keluhan masyarakat harga beras naik, Bulog Sumsel mengklaim telah …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *