Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD
Dewan Pakar DPP Partai Gerindra yang  juga Ketua Dewan Penasehat DPD Gerindra Jawa Timur, Bambang Haryo Soekartono saat meninjau LRT Sumsel, Rabu (10/5/2023). Foto : Sumselheadline/Pitria
Dewan Pakar DPP Partai Gerindra yang  juga Ketua Dewan Penasehat DPD Gerindra Jawa Timur, Bambang Haryo Soekartono saat meninjau LRT Sumsel, Rabu (10/5/2023). Foto : Sumselheadline/Pitria

Biaya Operasional LRT Sedot Anggaran Negara, Ditambah Utang Biaya Pembangunannya

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Pembangunan Light Rail Transit (LRT) Kota Palembang yang selesai dibangun 2018 itu nyatanya masih menyisakan utang yang sangat besar.

Tak hanya hutang dan bunga bank, pendapatan LRT tidak sanggup untuk menutupi biaya operasional, dimana untuk listriknya saja menghabiskan Rp 7 miliar per bulan.

Hal tersebut diungkapkan Dewan Pakar DPP Partai Gerindra yang  juga Ketua Dewan Penasehat DPD Gerindra Jawa Timur, Bambang Haryo Soekartono, usai meninjau langsung jalan tol Palembang – Kayuagung, Rabu (10/5/2023).

Bambang Haryo mengatakan, pendapatan LRT Palembang Rp 15 miliar per tahun. Sedangkan biaya listrik listrik per tahun Rp 84 miliar atau Rp 7 miliar per bulan.

“Pendapatan Rp 15 miliar per tahun ini belum bisa menutupi biaya paling pokok yaitu listrik, hingga membayar SDM juga maintenance,” katanya.

Tulisan lainnya :   Lolly Akui Muak dengan Kelakuan Ibunya Nikita Mirzani

Sejauh ini, sejak LRT beroperasi, pemerintah pusat memberikan subsidi besar-besaran agar moda transportasi terbaru di kota Pempek ini dapat beroperasional.

“APBN memberikan subsidi Rp 200 miliar pertahun, sumber dana ini tentunya berasal dari pajak yang dibayarkan oleh masyarakat Indonesia,” katanya.

Menurutnya, semestinya Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) memiliki kemampuan untuk mengambil alih beban negara yang terus mendanai operasional LRT.

“Beban Rp 200 miliar pertahun ini mestinya ditanggung pemerintah daerah, agar lebih memiliki rasa tanggungjawab terhadap LRT,” katanya.

Tak hanya menanggung biaya operasional LRT, rakyat Indonesia juga menanggung beban hutang pembangunan LRT terhadap China Depelopment Bank sebanyak Rp 10,9 triliun.

Tulisan lainnya :   PLN Lubuklinggau Sediakan Stasiun Baterai Kendaraan Listrik

Dimana diketahui, bunga bank dari pinjaman ini sebesar 4,7 persen atau sekitar Rp 470 miliar per tahun.

“Untuk bunganya saja Rp 470 miliar, belum hutang pokok, rakyat Indonesia menanggung beban operasional dan hutang pembangunan LRT,” katanya.

Bambang Haryo juga menyoroti soal batalnya perhelatan piala dunia U-20 di Kota Palembang.

Padahal jika pemerintah jeli, ini merupakan potensi untuk meningkatkan pendapatan dan kesadaran penggunaan transportasi umum khususnya LRT.

“Harusnya pemerintah mengevaluasi itu, dicari lagi event serupa agar transportasi lebih semarak lagi, diharapkan warga dalam negeri dan luar memanfaatkan dengan maksimal LRT ini,” katanya. (Nda)

Editor ; Edi

Check Also

Para peserta gowes dalam rangka HUT Palembang, Sabtu (22/6/2024). Foto: Kominfo Palembang.

Gowes HUT Palembang Bertabur Hadiah

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Ribuan Aparatur Sipil Negara (ASN) Kota Palembang bersama masyarakat meramaikan kegiatan sepeda …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *