Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD

Nakhoda Ngaku Dipungli Oknum Ditpolair Polda Sumsel

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG –– Seorang nakhoda kapal penumpang-barang berinisial RS di Sumatera Selatan, mengeluhkan maraknya aksi pungli di perairan Sumsel.

Meski nominal yang dipungli tak begitu besar, dia mengaku resah dan mempertanyakan terkait aturan tersebut.

“Ini biasanya kami kasih Rp 10 ribu, nggak tahunya dia minta Rp 20 ribu. Kalau nggak dikasih dia marah, ngancam lah,” kata RS mengawali ceritanya, Senin (8/5/2023).

Aktivitas yang menurutnya tak lazim dan sudah berlangsung cukup lama ini pun dipertanyakan RS. Dia kemudian menyinggung apakah ada aturan meminta uang kepada nakhoda kapal seperti dirinya.

“Aku tuh sekalian mau nanya, apa memang ada aturan dari pemerintah, yang sebenarnya seperti apa kalau kita lewat pos polair harus ngasih duit atau apa bagaimana,” katanya.

Tulisan lainnya :   Gedung SDN 124 Palembang Hampir Roboh, Apa Kata Wawako?

RS berharap oknum polisi itu ditindak jika yang dilakukan menyalahi aturan karena menurutnya, kegiatan seperti ini sudah menjadi rahasia umum bagi para nakhoda kapal angkutan penumpang-barang di Sumsel.

“Biar ada efek jeranya, yang di laut ini setahu saya sudah marak sekali punglinya, nggak pernah ditindak-tindak,” katanya.

RS pun mengirimkan satu rekaman video di salah satu pos perairan yang ia lewati. Kejadian itu, katanya, terjadi pada Minggu (7/5/2023) kemarin.

Dalam video tersebut, nampak terlihat kapalnya yang sedang lewat tiba-tiba dihampiri oleh speedboat kecil kepolisian yang mendekati kapalnya, dari pos polisi di salah satu perairan di Banyuasin, Sumsel tersebut.

Tulisan lainnya :   Terkait Uji Tera Disperindag Palembang Digeledah Penyidik Kejaksaan

Menurut dia, kejadian itu terjadi di wilayah Desa Bunga Karang, Tanjung Lago, Banyuasin yang aliran sungainya mengarah ke perairan pelabuhan Tanjung Api-Api.

“Ini yang saya videoin saja, masih banyak pos-posnya yang minta dikasih duit. Itu keliatan dia menerima uang dari kami, lokasinya itu di salah satu pos pokoknya yang mengarah ke Pelabuhan Tanjung Api-Api,” ungkapnya.

Sementara itu, Direktur Polairud Polda Sumsel Kombes Pol Andreas Kusmaedisaat dikonfirmasi mengatakan akan segera melakukan pengecekan. “Saya cek dulu ya,” pungkasnya. (Ela)

Editor : Ferly

Check Also

PJ Walikota Ucok Abdulrauf Damenta di dampingi Sekda Ratu Dewa secara resmi melaunching program "Gotong Royong Jumat Bersih" di Halaman Rumah Dinas Walikota, Jumat (21/6/2024). Foto: Kominfo Palembang.

Jumat Bersih, Pegawai Pemkot Lestarikan Gotong Royong

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Upaya jaga kebersihan dan keindahan Kota Palembang, Penjabat Walikota Palembang, Ucok Abdulrauf …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *