Ajakan Pemkab Muba untuk cegah DBD
Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla (JK) saat hadir di Masjid Agung, Palembang, Selasa (21/3/2023). Foto : Sumselheadline/Pitria
Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla (JK) saat hadir di Masjid Agung, Palembang, Selasa (21/3/2023). Foto : Sumselheadline/Pitria

Kalla Ingatkan Jangan Berpolitik di Masjid

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Mendekati masa Pemilihan Umum (Pemilu) 2024, Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla (JK) melarang berpolitik praktis di masjid-masjid.

Jusuf Kalla menegaskan itu dihadapan pengurus masjid di Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo Palembang, dalam pelantikan Pengurus Wilayah DMI Sumatera Selatan Sumsel, Selasa (21/3/2023).

Mantan Wakil Presiden Indonesia dua periode ini mengatakan, masjid bukan menjadi tempat untuk kampanye politik, baik itu kampanye calon presiden, gubernur, bupati dan legislatif lainnya.

“Jadi diingatkan jangan kampanye di masjid, kalau shalat Jumat atau shalat wajib lainnya silakan, asal jangan pidato mengajak memilih,” katanya.

Tulisan lainnya :   Kasus Gratifikasi Dana Komite dan Pembangunan SMAN 19 Segera Disidang

Menurutnya, masjid adalah tempat ibadah yang menyatukan umat. Dengan berpolitik di masjid, akan menimbulkan perpecahan karena beda pendapat dan pilihan.

“Siapa pun tidak boleh berkampanye di masjid, dikhawatirkan menimbulkan perpecahan, saling menjelekkan dan lainnya,” katanya.

Selain itu, jika selama ini dikenal semboyan memakmurkan masjid, saat ini masjid menjadi tempat memakmurkan masyarakat sekitar.

“Sebab saat ini banyak umat muslim yang hanya mampu melaksanakan 3 dari 5 rukun Islam, yaitu hanya syahadat, shalat dan puasa,” katanya.

Sedangkan dua rukun lainnya zakat dan haji, hanya dilakukan oleh orang mampu saja. Di sanalah peran masjid memakmurkan masyarakat. “Masjid menjadi tempat diskusi dan edukasi bagaimana memberikan peluang kepada yang kurang mampu untuk meningkatkan perekonomian,” katanya.

Tulisan lainnya :   Waspada Covid Asal India Sudah Masuk Sumsel

Ketua Pengurus Masjid Agung Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo Palembang, Abdul Rozak mengatakan, pihaknya setuju dengan anjuran dari Jusuf Kalla.

“Ya tidak boleh berpolitik dan kampanye di masjid, tapi jika hanya ceramah tanpa ‘mengajak’ itu boleh,” katanya.

Sesuai dengan semboyan masjid memakmurkan masyarakat, menurutnya telah dilakukan dengan upaya menggali kemampuan masyarakat yang manfaatnya kembali ke masyarakat itu sendiri. (Nda)

Editor : Edi

Check Also

Penjabat Gubernur Sumsel, Agus Fatoni menyuapi anak pada kegiatan Peluncuran Pelayanan KB Serentak Sejuta Akseptor (PSA) Sumsel dan Telewicara ‘Halo PSA Sumsel’ di Griya Agung, Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (4/6/2024). Foto: Humas Pemprov Sumsel.

Sumsel Turunkan Stunting-Kemiskinan Ektrem Tercepat

SUMSELHEADLINE.COM, PALEMBANG — Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menjadi daerah yang berhasil dalam menurunkan angka stunting …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *